News

MRI Pemeriksaan Lanjutan Kanker Payudara

blog article

Agar mendapat hasil pemeriksaan yang lebih tepat dan akurat, MRI merupakan alat yang dapat membantu menentukan kelainan, atau keganasan tumor pada payudara. Seiring perkembangan teknologi kedokteran Magnetic Resonance Imaging (MRI) telah menjadi alat yang mumpuni dalam mendeteksi kelainan organ tubuh, salah satunya kanker payudara. Di Indonesia, kanker payudara menduduki posisi kedua di bawah kanker leher rahim sebagai penyebab kematian tertinggi pada wanita. Sementara data World Health Organization (WHO) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) 78% memperlihatkan kanker payudara terjadi pada wanita usia 50 tahun ke atas. Hanya enam persennya terjadi pada mereka yang berusia kurang dari 40 tahun. 

Meski demikian, kian hari makin banyak penderita kanker payudara yang berusia 30-an. Pemeriksaan guna mendeteksi kelainan pada payudara pada umumnya dilakukan dengan mammografi dan USG. Namun jika pemeriksaan dengan Mammografi dan USG kurang ’jelas’, dilakukan pemeriksaan MRI. ”Work up untuk pemeriksaan payudara adalah pemeriksaan mammografi, USG, kemudian MRI. Namun prosedur itu dapat berubah tergantung kondisi dan usia pasien. Jika usia pasien di bawah 35 tahun pemeriksaan yang dapat dilakukan adalah USG. 

Penyebab pasien kanker payudara meninggal adalah bukan dikarenakan kanker payudaranya berada di daerah ’lokal’ tetapi sudah sampai mana penyebarannya. MRI payudara selain dapat digunakan untuk mendeteksi penyebaran kanker payudara secara lokal, alat ini pun mampu memberikan nilai tambahan informasi pengobatan terhadap penyakit ini. Adapun caranya dengan memberikan kontras media melalui pembuluh darah vena. Tak hanya itu. MRI pun dapat menentukan letak tumor yang multipel terutama pada pascaoperasi payudara dengan teknik Breast Conservation Surgery (BCT). Hebatnya lagi, MRI payudara juga dapat membedakan antara jaringan bekas operasi (jaringan parut) dengan kanker yang rekuren (kambuh), dan masih banyak lagi.

Saat Persiapan

Dalam pemeriksaan MRI, pasien tak perlu melakukan persiapan khusus. Namun terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan misalnya:

  • Pasien harus memeriksakan ureum dan kreatinin secara laboratorium darah.
  • Pasien diminta untuk melepaskan beberapa benda-benda logam.
  • Pasien akan diminta untuk mengisi kuesioner/ selembar kertas mengenai keadaan pasien sebelum dilakukan pemeriksaan MRI.
  • Pasien akan ditanyakan juga riwayat kesehatan atau operasi sebelumnya.
  • Pasien diminta untuk berbaring tenang dan rileks di meja pemeriksaan di ruang khusus.
  • Pasien dipasangkan penutup telinga untuk mengurangi bunyi mesin yang tidak diinginkan.

Pemberian kontras media intra vena harus diberikan untuk mendapatkan informasi yang lebih akurat yang akan memperjelas kelainan yang ada di dalam tubuh. Sehingga pasien dianjurkan untuk puasa empat jam sebelumnya.

Saat Pemeriksaan

Pada waktu pemeriksaan MRI secara umum, ada beberapa keadaan yang perlu diketahui masyarakat, yakni:

  • Pasien akan dibaringkan dengan posisi kedua lengan di samping badan. Khusus untuk pemeriksaan payudara, pasien diminta untuk tidur telungkup dengan tangan diatas kepala.
  • Meja MRI kemudian akan di gerakkan masuk ke medan magnet sesuai organ yang akan diperiksa.
  • Pasien akan mendengar suara dari gelombang radio seperti suara ketukan selama pemeriksaan berjalan.
  • Selama pemeriksaan, pasien akan selalu diawasi dan dapat berkomunikasi dengan petugas.
  • Pasien juga akan diberi bel di tangan bila ingin memanggil petugas MRI atau ingin mengakhiri pemeriksaan.
  • Selama pemeriksaan pasien diperbolehkan ada pendamping.
  • Lama pemeriksaan biasanya 10-20 menit.

Melalui MRI payudara, pasien relatif tak merasakan sakit, dan pasien pun tak kena radiasi sinar X. Hasil pemeriksaannya pun lebih akurat dan detail.

Tim Dokter Oncology Center


(KONSULTASIKAN DIRI ANDA SEGERA !)

#savingliveswithbunda #rsubundajakarta #rsbundagrup #bmhs1973

Call Centre : 1-500-799

 


Copyright © RS Bunda Group. All Rights Reserved.