RS Bunda Group

Berita & Artikel

Wajib Tahu! Berikut 3 Cara Cek Kanker Payudara Sedari Dini

  • Beranda
  • Wajib Tahu! Berikut 3 Cara Cek Kanker Payudara Sedari Dini
cara-cek-kanker-payudara-sedari-dini-rs-bunda-group

Setiap orang perlu tahu cara cek kanker payudara dengan benar. Meski jarang, pria juga dapat mengalami kanker payudara, dan penyakit ini merupakan salah satu penyebab kematian tertinggi bagi wanita selain kanker serviks. Kanker payudara terjadi akibat sel-sel jaringan pada organ tersebut tumbuh cepat tanpa kendali, merusak jaringan sehat di sekitarnya. Kanker payudara terbentuk di area lobulus atau kelenjar susu, saluran yang membawa susu (ductus). Pemeriksaan rutin sebagai deteksi dini bisa dilakukan mulai usia 20 tahun. Untuk usia 40-49 tahun dianjurkan melakukan Mammografi 1 tahun sekali dan usia 50-59 setiap 1-2 kali dalam setahun sebab risikonya yang lebih tinggi.

Baca Juga: Pencegahan Kanker Serviks yang Perlu Bunda Ketahui

Cara Cek Kanker Payudara secara Mandiri

Sebenarnya panduan pengecekannya cukup mudah, dapat dilakukan secara mandiri tanpa biaya atau peralatan khusus. Terdapat 3 cara yang dapat dilakukan di rumah tanpa bantuan tenaga medis. Berikut penjelasannya lebih lanjut:

1.  Cek Kanker Payudara di Depan Cermin

Berdiri di depan cermin pada posisi tangan lurus ke bawah. Perhatikan bentuk, permukaan kulit, ukuran serta bentuk puting untuk mencari perbedaan yang ada. Lanjutkan dengan melihat dari sisi bagian samping. Kemudian bungkukkan tubuh Anda dan raba payudara Anda untuk mencari bentuk yang menonjol, membentuk bulatan, dan sebagainya. Perhatikan juga apa terdapat cairan yang keluar dari puting, baik saat ditekan maupun tidak.

2.  Deteksi Kanker Payudara Saat mandi

Cara cek kanker payudara juga dapat dilakukan saat mandi. Angkat satu tangan ke arah belakang kepala, kemudian tangan satu lagi meraba bagian demi bagian terutama keluar menuju arah ketiak Anda. Rasakan dengan seksama apakah terdapat benjolan atau bagian yang terasa keras. Ulangi langkah serupa untuk bagian satu lagi. 

Baca Juga: Apa itu Kanker Tiroid? Penyebab dan Pengobatannyaa

3. Periksa Payudara Saat Berbaring

Posisi berbaring memungkinkan payudara mendatar sehingga lebih leluasa ketika memeriksa. Lumuri telapak tangan dan jari dengan krim atau gel tubuh agar licin sehingga lebih mudah untuk menelusuri permukaan kulit Anda. Angkat tangan kanan ke belakang kepala dan mulai dengan jari tangan kiri Anda di area paling luar payudara dengan gerakan memutar searah jarum jam. Pindahkan jari ke area agak dalam ulangi gerakan serupa secara perlahan. Lakukan perabaan hingga ke area areola atau dekat puting. Setelah selesai, lakukan pada bagian berikutnya. Perabaan dilakukan dengan pelan agar dapat merasakan jika ada benjolan kecil atau tidak.

Perubahan Pada Payudara yang Wajib Diwaspadai

Pemeriksaan secara mandiri dapat dilakukan kapan saja setiap waktu, namun akan lebih efektif dalam kurun 7 hingga 10 hari setelah menstruasi selesai karena bentuk tubuh dapat dipengaruhi oleh hormon. Faktor usia, pola makan, dan olahraga dapat menjadi penyebab adanya perubahan pada tubuh. Selain melakukan pemeriksaan secara mandiri dengan perabaan dan pengamatan terdapat perubahan yang perlu Anda waspadai.

Baca Juga: Mengenal Gejala Kanker Kulit: Jenis, Penyebab & Cara Mengobati

Berikut diantaranya:

  1. Salah satu cara cek kanker payudara paling mudah diamati adalah ada atau tidaknya benjolan. Umumnya tidak terasa sakit dan ukurannya kecil kurang dari 2 cm.
  2. Perubahan warna, muncul kemerahan seperti iritasi, penebalan, atau tekstur menyerupai kulit jeruk. Perubahan ini sering dianggap karena infeksi, namun bisa jadi indikasi penyakit yang lebih berat. 
  3. Puting nyeri, namun tidak selalu dirasakan terutama saat tidak ada sentuhan. Keluar cairan tidak normal atau bentuknya seperti masuk ke bagian dalam. Ini merupakan gejala kanker stadium 1 yang harus segera diatasi.
  4. Tumbuh benjolan di area bawah ketiak. Jaringan payudara bentuknya melebar, melalui kelenjar getah bening sel kanker dapat menyebar ke area bawah ketiak ditandai dengan terbentuknya benjolan.

Apa yang Harus Dilakukan Apabila Mengalami Gejala di atas

Setelah mengetahui cara cek kanker payudara secara mandiri serta mengenali cirinya, Anda dapat melakukan langkah penanganan paling tepat sebelum bertambah parah hingga sulit disembuhkan. Konsultasikan perubahan sekecil apapun yang ditemui ketika melakukan SADARI (periksa payudara sendiri) kepada dokter spesialis terdekat di kota Anda. Skrining melalui sesi wawancara untuk mengetahui apakah terdapat riwayat secara genetis. Selanjutnya dokter akan memeriksa fisik secara menyeluruh untuk memastikan apakah benar merupakan gejala awal kanker. Anda akan mendapatkan terapi setelah dinyatakan positif untuk menekan pertumbuhan sel penyebab kanker.

Baca Juga: Apa Itu Kanker Endometrium: Gejala, Penyebab dan Pengobatannya

Kanker dalam bentuk apapun, merupakan salah satu penyakit yang paling berbahaya dan cukup fatal. Bila Anda tidak yakin dengan cara cek kanker payudara Anda sendiri, reservasikan diri Anda di RSU Bunda Jakarta untuk mendapatkan hasil pemeriksaan yang lebih valid. Ketahui juga jadwal dokter di unit-unit RS Bunda Group sekitar Anda dan reservasi kunjungan Anda di sini. Demi kemudahan Anda dan keluarga, kunjungi juga laman informasi kami untuk mendapatkan layanan-layanan RS Bunda Group.

Bagikan Artikel Ini: